Silvikultur IPB (Ima)

Hai… Assalamualaikum, kenalan yuk. Karena tak kenal maka.. (isi sendiri ya..hehe). Perkenalkan saya Siti Halimatus Sa’idah, singkatnya bisa di panggil Ima. Saat ini saya sedang menjadi mahasiswa semester 5 di Institut Pertanian Bogor (IPB) dengan jurusan/departemen Silvikultur Fakultas Kehutanan angkatan 52 atau angkatan 2015. Hobi jalan-jalan.

Kali ini saya akan sedikit berbagi cerita dan pengalaman dengan sahabat intipers selama menjadi mahasisswa Departemen Silvikultur, Fakultas Kehutanan. Mulai dari mana ya?

Yap, yang pertama saya mau kenalin dulu nih apasih departemen atau lebih familiarnya jurusan silvikultur?, karena jujur nih ya teman-teman belum banyak yang mengetahui dan masih terasa asing ketika mendengar kata Silvikultur. Departemen Silvikultur merupakan salah satu jurusan dari Fakultas Kehutanan IPB yang berdiri di tahun 2006. Secara garis besar sudah jelas dari namanya melambangkan apa yang akan di pelajari nantinya, Silvi berarti hutan dan Culture yang berarti membudidayakan, menanam,mengelola. Jadi dapat disimpulkan bahwa departemen silvikultur ini merupakan departemen yang dalam praktiknya melakukan pengendalian proses permudaan (penanaman), pertumbuhan, komposisi, kesehatan, dan kualitas suatu hutan demi mencapai aspek-aspek ekologi dan ekonomi yang diharapkan. Selain itu prestasi dari departemen ini juga tak kalah menarik lo teman, saat ini Departemen Silvikultur juga telah mendapat sertifikasi tingkat ASEAN loh dan merupakan jurusan satu-satunya yang ada di Indonesia. Wiihhh menarik sekali ya, belajar tentang mengelola hutan kita agar tetap lestari dan hijau.

Kedua, seringkali orang menganggap kalau berkuliah di kehutanan itu “ngapain kuliah di kehutanan, mau jadi orang utan ya?capek ah kerja di lapang, belum lagi banyak risiko.’’ meskipun banyak pemikiran dari mereka yang beranggapan seperti itu, namun secara the real saya malah mendapatkan ilmu yang begitu besar tentang alam yang begitu indah. Oiya teman, pernah berpikir kah bagaimana ya benih yang masih bulet-bulet atau lonjong secara perlahan berkecambah dan menjadi bibit, dan lama-lama menjadi semai hingga pohon. Semua tentang pertumbuhan itu kita pelajari loh. Jadi seruu kan yak. Selain itu di fakultas kehutanan ini terlebih di departemen silvikultur saya dan teman-teman lainya di tuntut untuk saling peduli, kerjasama dan memperhatikan satu sama lain, karena di mata jurusan lain kita terkenal dengan satu korsanya. Istilahnya satu senang semua senang, satu sakit semua pun harus merasakan sakit. Berawal dari hal tersebut saya lebih merasakan sifat kekeluargaan dari fakultas dan departemen ini. Unnccchh jadi terharu.. Ceilehh.

400

Semua mata kuliah yang ada di departemen Silvikultur ini entah kenapa saya sukkkaa banget. Hehe. Karena mungkin sejak kecil saya sudah dibiasakan untuk menanam, sehingga lebih tulus gitu belajarnya. Namun ada dua mata kuliah yang menjadi favorit banget sepanjang di tingkat 3 ini, yaitu mata kuliah Dendrologi dan sewaktu Praktik Umum Kehutanan (PUK). Mata kuliah dendrologi ini adalah matkul yang belajar tentang pohon, terlebih dari nama lokal dan ilmiah dari jenis pohon-pohon kehutanan. Anak kehutanan masa gatau nama pohonya si, aduh kan nanti malu gitu. Karena memang basic nya belajar tentang hutan, hal pertama yang saya lakukan adalah menghafalkan nama-nama pohon melalui struktur,aroma dan bentuk daunya. Setiap minggunya saya membuat laporan, dan laporan itu meliputi gambar daun dari masing-masing pohon. Selain itu Di akhir mata kuliah ini akan diadakan ujian daun, dimana saya harus menulis nama local dan ilmiah ebanyak 70 spesies pohon dengan setiap spesies diberikan waktu 1menit untuk menjawab. Meskipun terlihat susah namun hal ini membuat saya senang dan berpikir bahwa daun yang sama-sama hijau aja ternyata beda. Hehe..

Selanjutnya mata kuliah yang berkesan selanjutnya adalah ketika saya melakukan Praktik Umum Kehutanan (PUK). Berbeda dengan matkul lainya, mata kuliah ini penuh dengan praktik di lapang dan ber SKS 3. Pada praktikum ini kita belajar ekosistem secara langsung, mulai dari ekosistem hutan pantai hingga ekosistem pegunungan. Serta praktik ini dilakukan di 3 lokasi yaitu Hutan Pegunungan Kamojang, Hutan Pantai dan Mangrove Leweung Sancang dan Hutan Pendidikan Gunung Walat Sukabumi. Nahkan bayangin aja nih selama satu bulan kita melancong ke tempat yang begitu indah dan karena ini wilayah cagar alam yang notabenya tidak semua orang dapat masuk, jadi ekosistemnya masih asli dan yang pasti menakjubkan. Berbagai pengalaman mulai dari jalan kaki susur pantai sepanjang 12 km, analisis vegetasi di hutan mangrove, menikmati sunrise dan sunset sepuasnya, menikmati kabut pagi dan suhu udara yang 12 derajat celcius. Ah susah move on dari pengalaman yang satu ini. #lebaytapiserius. Oiya tidak usah khawatir tentang praktik ini, karena setiap regu akan dipandu oleh kakak asisten yang baik dan bapak polhut dari daerah setempat.

 

follow_intipjurusan_COMPRES

Departemen silvikultur ini terbagi dalam beberapa konsentrasi keilmuan, yang meliputi bidang Perlindungan hutan (Kebakaran Hutan dan Hama & Penyakit Hutan), bidang Ekologi hutan, bidang Pengaruh hutan dan bidang Silvikultur. Keempat bidang tersebut lebih memudahkan mahasiswa untuk memilih topik dalam penelitian, penyusunan skripsi dan pemilihan dosen pendamping skripsi nantinya.

Tugas lapangan atau istilahnya fieldtrip tak jarang di lakukan. Terkadang beberapa mata kuliah terdapat praktik lapang agar mahasiswa lebih memahami dalam kondisi nyata. Fieldtrip yang telah saya lakukan hingga semester 5 ini adalah meliputi pengambilan data pohon di Kebun Raya Bogor, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Hutan Haurhentes, Taman Nasional Gunung Halimun Salak dan Danau Setu Patenggang Bandung. Dari kesekian tugas lapang tersebut semuanya berkesan dan memberikan pengalaman yang sangat indah. Karena ketika saya berada di hutan, mendengarkan suara alam seperti gemericik air dan kicauan burung akan membuat hati dan pikiran tenang.

 

Kebutuhan tenaga kerja di bidang kehutanan masih sangat dibutuhkan. Banyak alumni dari departemen silvikultur ini yang menjadi direktur di berbagai perusahaan kehutanan seperti Perhutani. Selain tu banyak juga yang menjadi peneliti di Lembaga Ilmu Pengetahuan (LIPI), BIOTROP, LITBANG dan tentunya di Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (KLHK).

Terimakasih 🙂


Tentang Penulis:

Mahasiswi semester 5 Departemen Silvikultur Fakultas Kehutanan IPB. Kesibukan saat ini organisasi dan kuliah. Hobi jalan-jalan dan kuliner. Feel free to  contact me imasaidah12@gmail.com atau IG : @imasaidah

Kode Konten: X252

Ayo komen disini untuk bertanya ke penulis ! Kami akan kirim balasan melalui email

Your email address will not be published. Required fields are marked *