Rangking 10 Besar dari Bawah Bisa Masuk ITB Lewat SBMPTN

Mungkin, sebagian dari lo yg baca tulisan gue ini adalah pejuang SBMPTN. Di sini gue mau share tentang pengalaman SBMPTN gue sampai akhirnya Alhamdulillah masuk ITB, semoga memotivasi!

Pernahkah lo denger, kalo setiap pelajar pernah merasakan masa jeblok-jebloknya, di mana dia lagi males-malesnya belajar? Nah, itulah gue selama kelas 10 dan 11. Apalagi waktu kelas 10, pernah ada orang sukses – gue serius, dia udah jadi CEO perusahaan gede gitu deh – bilang ke gue, kalo untuk sukses, kita nggak perlu menguasai semua bidang, tapi cukup bidang yang kita suka. Dalami terus sampai benar-benar mahir, dan kita pun bisa sukses. Dan gue pun melaksanakan pepatah itu. Gue nggak belajar pelajaran-pelajaran yang nggak gue suka kayak Fisika, Biologi, apalagi Kimia. Dan kebablasannya, walaupun statusnya gue suka Matematika, tapi gue nggak belajar Matematika juga. Maksud gue nggak belajar di sini tuh bukan bener-bener nggak belajar, gue belajar kok H-2 hari #pembelaan.

Kelas 10

Terus gue ngapain aja selama SMA? Waktu kelas 10, gue inget itu tuh lagi banyak-banyaknya tugas presentasi, bikin Powerpoint – apa lagi masih awal-awal Kurikulum 2013, jadi katanya sih gurunya pun masih belum begitu ngerti gimana penerapannya, akhirnya semuanya ngasih tugas presentasi. Berhubung sejak SMP gue paling seneng kalau disuruh bikin Powerpoint, gue pun keasikan bikin ppt sampai nggak belajar kalo mau ulangan. Ada juga tugas bikin video, desain produk dan lain lain yang berhubungan dengan editing, and I love it. Dan saat itu juga banyak bocoran soal dan kunjaw beredar. Hampir semua temen gue pake, gue pun terpengaruh. Jujur, ini pertama kalinya gue pake yang kayak gituan, dan ini penyesalan terbesar gue di SMA. Oh iya, waktu gue kelas 10 juga nggak ada system rangking karena katanya di kurikulum 2013 nggak ada rangking. Makin menjadi-jadilah gue.

Kelas 11

Kelas 11, bisa dibilang mimpi buruk buat gue. Tiba-tiba, sistem rangking diadain lagi. Astagfirullah. Waktu itu jam pelajaran BK (bimbingan konseling) semester 2, satu persatu murid dipanggil untuk konsultasi.

“Adilah, jadi apa masalah belajar kamu selama ini?” tanya guru gue dengan halus.

“Emm… nggak ada bu” gue nyengir.

“ Kalo nggak ada, harusnya nilainya bisa lebih bagus dong, kamu udah tau rangking kamu belum?”

“Hah? Belum bu,”

Gue pun dikasih liat daftar rangking dan gue masuk 10 besar, dari bawah.

Bodohnya, gue pun malah nanya lagi, “Ini rangking parallel bu?” Buat yang belum tau, rangking parallel itu rangking yang digabung sesekolah.

“Apa?” Guru gue kasih kesempatan gue buat membatalkan pertanyaan.

“Ini rangking parallel bu?”

“Bukan, itu rangking kelas.” Cengiran gue pun pudar seluruhnya. Seriusan deh, sejak itu, bisa dibilang kepercayaan diri gue –dalam akademik – ilang. Gue menganggap diri gue nggak bakal bisa dapet nilai gede.

Oh iya, waktu kelas 11, gue sempet belajar pemrograman Delphi. Waktu itu gue bercita-cita jadi programmer jadi ya gue coba-coba belajar pemrograman. Bahkan ada salah satu tugas remedial Fisika, yaitu tugas bikin Powerpoint, yang di dalemnya gue selipin juga program Fisika buatan gue, kali aja gurunya kasih nilai lebih hehee..  Sebenarnya gue tertarik buat tau lebih dalam tentang pemrograman, tapi dari sini juga gue memutuskan untuk nggak jadi programmer. Kenapa? Karena, ya.. waktu itu gue pengen belajar pemrograman karena ‘penasaran’, dan dengan belajar Delphi dan Pascal, penasaran gue pun terpenuhi. Saat itu, gue nggak bisa bayangin kalau gue jadi programmer, pagi ngoding, siang ngoding, malem juga ngoding. Pusing bro! Tapi sekarang gue punya suatu impian yang memerlukan skill koding sih, jadi gue mulai mempelajari koding lagi. Bener ya, sesuatu bakal lebih bermakna kalau kita menyimpan harapan padanya #uhuy.

Kelas 12

Kelas 12. Jeng jeng jeng jeenggg…. Di sini, gue mulai merasakan aura ambis. Temen gue yang tadinya kerjaannya bercanda, mendadak belajar pas istirahat. Kelas gue yang tadinya berisi orang-orang tidur pas pelajaran, mendadak serius semua, dan kalau ada yang berisik, desisan “Ssssssttttt….” Terdengar di mana mana. Ya, waktu kelas 12, gue udah bener-bener nggak peduli sama nilai kelas, gue pedulinya sama SBMPTN. Semester 1, gue belum mulai review – sebenernya bukan review karena sebelumnya belum pernah gue view – pelajaran pelajaran kelas 10 &  11, gue fokusin buat menguasai pelajaran kelas 12 sampe bener-bener, biar nanti gue nggak usah belajar sendiri.

“Belajar Sendiri? Emangnya nggak ikut bimbel kak?”

Iya, gue nggak ikut bimbel karena gue emang kurang suka sih. Duluuu, waktu awal kelas 9, gue pernah ikut bimbel karena ‘ajakan’ temen. Temen gue ngajakinnya tuh dengan penuh iming-iming dan dengan ngasih kesan “Kelas 9 harus lo bimbel kalo mau lulus”, gue pun termakan ajakannya. Nggak sampe 3 bulan, gue keluar karena entah kenapa, nggak ada yang masuk ke otak gue. Walaupun banyak anak serius di kelas bimbel itu, tapi gue merasa kalau bareng temen-temen itu bawaannya pengen main, akhirnya nggak ada yang masuk otak deh. Oh iya, alasan lainnya adalah karena gue merasa apa yang gue dapet dari Zenius lebih lengkap dan lebih nyerep. Iya, gue udah tau Zenius dari kelas 9 karena kakak gue punya akunnya. Terus gue pun diem-diem jadi sering pake deh. Tapi pas deket-deket UN SMP aja, ke sananya nggak gue lanjut.

Barulah pas kelas 12 ini, gue berniat pake Zenius lagi dan minta ke orang tua gue untuk beli voucher Zenius yang 1 tahun. Orang tua gue sempet nanya, mau bimbel nggak? Gue bilang enggak, gue nggak mau nyusahin orang tua gue lagi, apa lagi sewaktu kelas 12 ini gue udah nggak tinggal bareng orang tua gue, gue ngekost. Dari situ gue jadi tau kalo biaya hidup gue aja udah gede, buat makan, nyuci, biaya ngurus motor, dll. Gue jadi nggak enak buat minta lebih.

Selain dari Zenius, gue juga banyak nonton video animasi dari Youtube mengingat tipe belajar gue emang dominannya Visual Holistik (Visual berupa gambar). Lain kali, gue post deh channel mana aja yang banyak bantu gue buat ngerti pelajaran.

Godaan

Materi kelas 12 berhasil gue kuasai. Nah begitu liburan, niatnya sih gue pengen ngejar materi kelas 10 sama 11, tapi… begitu pulkam… rumah gue suasananya suasana males-malesan bangeet. Mau belajar dikit, di sebelah ada ade gue lagi nonton drama. Sebelahnya lagi ada ade gue yang lain lagi main game. Akhirnya libur semester gue pake buat refreshing se-refresh refreshnya. Nonton drama lah, main ke sana sini lah. Mana TV gue TV Channel lagi, film film animasi yang nggak bisa gue tonton di kostan – di kostan gue nggak ada TV – ada semua di sana. Bisa disave pula. Gue pun nonton sepuaaasnya selama liburan.

Awal Perjuangan

Nah begitu balik ke Bandung, barulah gue beneran belajar buat SBMPTN. Awal-awal, yang gue lakukan adalah mengumpulkan motivasi. Motivasi gue lulus SBMPTN apa? Bukan, bukan untuk masuk Jurusan impian. Setelah gue memutuskan untuk nggak jadi programmer, gue nggak tau lagi mau jadi apa.

Terus apa motivasi gue? Motivasi gue adalah, gue ingin tau apa rencana Allah untuk gue kalau gue usaha maksimal buat SBMPTN. Gue nggak akan pernah tau kalau gue nggak usaha kan? Gue juga selalu minta agar diberikan yang terbaik oleh-Nya.

Komitmen Untuk Lolos

1). Mengurangi Jam Tidur

Setelah mengumpulkan motivasi, gue membuat komitmen untuk mengurangi jam tidur, target gue sih 4 jam. Gue pasang alarm, volume besar, alarmnya nggak bakal mati sampe gue bangun dan ngerjain soal perkalian dari alarm itu. Nggak cuma itu, HP gue juga nggak bakal bisa dimatiin sampe gue beneran kerjain tuh soal. Alarm terngeselin emang, tapi mantap kaan? Kalo lo mau tau, nama aplikasinya Alarmy, bisa download di playstore. Oh iya, walaupun alarm gue udah kayak toa gitu, tapi tetep aja abis ngerjain soal gue malah tidur lagi hadeuhh –“.

2). Pasang Target

Biar belajar gue nggak ngaret, gue pasang target. Januari, countdown gue menunjukkan SBMPTN 150 hari lagi. Gue membuat target dalam 3 bulan, gue harus bisa menguasai semua materi SMA. Target gue untuk 20 hari pertama adalah gue harus udah menguasai Matematika,20 hari selanjutnya Fisika, Kimia, Biologi, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, terakhir TPA. Sebenarnya nggak semuanya 20 hari, gue lupa pembagiannya gimana.

Gue selesai belajar semua materi setelah 4 bulan, karena di bulan Maret, konsentrasi gue kebagi sama UN, US, dan Ujian Praktek. Itu baru materinya men, gue belum ngerjain soal SBMPTN tahun-tahun lalu. Sebulan terakhir, barulah gue ngerjain soal-soal itu dan liat pembahasannya. Cukupkah waktunya? Gue bilang sih, cukup banget! Asalkan lo bener-bener pake waktu lo. Jangan lupa buat pasang timer tiap kali lo ngerjain soal, biar terbiasa cepet!

3). Try Out

Oh iya, gue juga ikutan Try Out, Try Out serabutan tapi. Tiap kali ada yang share info Try Out, gue langsung daftar. Kalo diitung sih, tiap 1 sampe 2 minggu lah gue ikutan try out. Sebenernya nggak gue jadwal, kebetulan aja.

Sebenarnya untuk Try Out, lo nggak harus menunggu ada pihak luar yang menyelanggarakan try out. Lo bisa try out Mandiri tiap minggunya dengan soal-soal yang bisa lo download di website Zenius atau web lainnya. Jangan lupa untuk pasang timer, dan di akhir lo nilai sendiri hasil jawaban lo. Jangan menoleransi kesalahan lo sendiri ya dalam penilaiannya, karena di SBMPTN nanti, nggak ada yang akan menoleransi kesalahan lo. Lebih baik lagi, kalau tiap kali lo menemukan soal, sebelum liat kunci jawaban atau pembahasannya, coba dulu lo kerjain tuh soal. Timer dan penilaian jangan lupa.

Menentukan Pilihan Untuk SNMPTN dan SBMPTN

SNMPTN

Kalau soal SNMPTN, sejak awal gue emang udah optimis nggak lolos sih, jangan ditiru ya. Tapi jujur gue nggak pernah nyesel dengan kelas 10 dan kelas 11 gue yang…  begitulah. Pertama, walaupun di sisi akademik gue ancur, tapi gue mendapatkan sesuatu yang lain yang lebih berharga #mancooy. Kedua, usaha gue dalam belajar pas SBMPTN nggak pernah terganggu dengan perasaan ‘kayaknya gue bakal lolos SNMPTN deh’. Ketiga, gue merasakan SBMPTN. Gue merasa kayaknya gue bakal nyesel kalau gue nggak pernah ngerasain rasanya berjuang untuk SBMPTN.

Nah, di SNMPTN ini, nggak tanggung-tanggung, gue pilih pilihan yang kayaknya anak paling pinter di kelas gue juga nggak bakal berani milih deh. Pilihan pertama gue pilih FTSL ITB, pilihan kedua SAPPK ITB, dan pilihan ketiga gue kosongin. Mantap kan?

Bahkan karena pilihan ini, gue pernah dipanggil guru BK, terus disuruh ganti pilihan. Sumpah ngakak deh kalau diinget lagi. Ya gue nggak mau lah, gue langsung keluar dan balik ke kelas. Kata guru BK sih, kalau gue pilih universitas A & B, kemungkinan diterimanya besar. Tapi ya gue nggak mau. Bukan karena universitasnya, gue tau masuk universitas manapun itu susah coy. Tapi dari dulu, gue pengen masuk ITB. Dan kalau gue diterima di universitas lain sebelum gue bener-bener berusaha buat ITB, gue nggak yakin kuliah gue bakal bener. Karena itu lah gue pilih yang nggak bakal diterima sekalian. Temen gue pun ada yang ngetawain pilihan gue, bodo amatlah ya.

SBMPTN

Nah, waktu milih jurusan di SBMPTN nih gue bimbang. Bimbang… banget. Gue udah sholat istikhoroh, di situ gue berdoa biar diterima di FTSL ITB jika itu yang terbaik buat gue, tapi kalau itu bukan yang terbaik buat gue, gue berdoa agar gue nggak dimasukkan ke situ dan ditempatkan di tempat yang lebih baik. Waktu doa ini, jujur gue nangis. Waktu itu gue lagi pengen masuk FTSL banget karena didoktrin Bapak gue yang lulusan FTSL, katanya FTSL itu rame banget. Tapi gue inget tujuan gue usaha tuh bukan buat FTSL, tapi untuk dapet yang terbaik menurut Allah. Gue nggak mau kalau misalnya gue nggak masuk FTSL, gue malah mengeluh padahal itu tempat yang lebih baik buat gue. Dengan doa ini, gue bahkan meminta untuk nggak dimasukkan ke FTSL kalau itu bukan yang terbaik buat gue. Sedih, tapi gue yakin dengan ini gue bakal dapet yang lebih baik.

Sejujurnya,  sewaktu gue solat istikhoroh, gue sempet salah nyebut ‘FTSL’ jadi ‘SAPPK’. Padahal, waktu itu gue nggak kepikiran sama sekali buat masuk SAPPK. Apakah ini pertanda? Nggak tau deh ?

Pilihan pertama, gue fiks pilih FTSL. Pilihan kedua, gue bingung banget, akhirnya gue skip dulu. Pilihan ketiga, gue pun pilih Teknik Sipil ITS. Pilihan kedua belum gue tentuin untuk waktu yang lama. Tau-tau, sebentar lagi pendaftarannya ditutup. Gue pun langsung searching tentang banyak jurusan. Pertimbangan gue, pokoknya gue mau yang berhubungan dengan struktur, tapi bukan sipil karena pilihan pertama dan ketiga gue udah berhubungan dengan sipil. Gue juga sempet mau balik lagi jadi programmer dengan milih Ilmu Komputer UI, tapi akhirnya gue memutuskan pilihan kedua gue adalah arsitektur. Pertanyaannya, arsitektur mana? SAPPK ITB? Bedanya terlalu tipis sama FTSL. Arsitektur UI? Pengen sih, tapi gue lebih pengen SAPPK ITB… akhirnya gue konsultasi ke orang tua gue. Kata orang tua gue, terserah mau pilih yang mana, tapi jangan takut untuk milih SAPPK karena nggak ada yang nggak mungkin. Akhirnya gue memutuskan untuk pilih SAPPK ITB sebagai pilihan kedua gue. Bismillaah… langsung submit!

HARI SBMPTN

H-1 Jangan Belajar?

Waktu SBMPTN pun tiba…. Jengjengjengjeeenggg… H-1 SBMPTN, gue udah nggak baca-baca materi lagi karena gue liat banyak post yang bilang kalau H-1 jangan belajar lagi. Kenapa ya? Nggak tau deh, gue ngikut aja. Tapi ternyata gue salah. Gue jadi ngerasa nggak siap karena H-1 gue sama sekali nggak buka materi. Gue bilangin ya sama kalian, kalau sewaktu kalian mau SBMPTN banyak beredar postan kayak gini, kalian nggak wajib menurut, karena orang itu beda-beda. Ada yang kalo H-1 belajar jadi stress, ada juga yang kalo H-1 belajar jadi lebih plong karena perasaan ‘gue udah belajar’. Mungkin gue tipe kedua.

Waktu gue sampai di lokasi SBMPTN, gue liat banyak yang bawa buku, masih baca-baca, dll. Walaupun gue agak resah gara-gara H-1 nggak belajar, tapi gue nggak mau liat materi lagi. Gue takutnya kalau gue liat materi, ingatan gue malah ilang semua. Akhirnya gue Cuma dzikir, karena sekeras apapun gue berusaha, Allah lah yang punya kehendak. Dan gue harus siap dengan apapun yang bakal terjadi.

Blank

Nggak lama, kelas pun dibuka. Gue dan peserta lainnya masuk, terus kita disuruh ngisi biodata, dan hal-hal administratif lainnya. Abis itu, soal SAINTEK dibagi. Awal-awal gue masih santai ngerjainnya, ke sananya waktu gue mau liat jam, gue baru sadar kalau di kelas itu nggak ada jam dan gue juga nggak pake jam tangan. Biasanya, gue selalu ada jam kalau ngerjain soal, jadi gue bisa tenang. Tapi ini beda, nggak ada jam. Nggak ada yang nenangin guee. Ya ampun… karena gue yang terlalu resah, gue sampe blank. Bahkan gue berhenti sebentar biar gue bisa mikir lagi. Gue lanjut, Alhamdulillah gue udah agak tenang dan bisa lanjut mengerjakan soal lagi. Lancar kah? Nggak begitu, banyak soal yang entah gue dapet cara dari mana, tapi dapet jawabannya. Bingung kan? Sama gue juga. Sewaktu pengawas bilang tinggal 5 menit, lagi, gue panik berat. Masih banyak soal yang sengaja gue lewat karena gue pikir bakal ngabisin waktu banyak. Gue bolak-balik soalnya, tapi gue tetep nggak dapet jawaban. Sedih banget deh, apalagi waktu ngeliat lembar jawaban gue yang jumlah jawabannya jauh banget sama jumlah jawaban gue pas Try Out-Try Out. Di waktu-waktu akhir, gue inget banget, gue ngisi 2 jawaban Matematika IPA dan 1 soal Biologi berdasarkan feeling. Ya, karena gue sedih liat lembar jawaban gue yang banyak kosongnya.

Disindir Pengawas

Waktu ngerjain pun abis. Pengawas keliling untuk ngambil lembar jawaban. Dan, lo tau apa? Waktu ngambil lembar jawaban gue, sang pengawas bilang,

“Dek, ini jawabannya dikit banget.”

Gue diem.

“Yakin nggak mau ditambahin?”

Gue geleng-geleng.

Nyesek tjoyyy…. Mana peserta yang bangkunya sebelah gue ngeliatin. Abis itu gue langsung ke WC. Nangiss…. Ya, gue emang terima dengan apapun hasilnya,  tapi mohon izinkan gue untuk kecewa karena blank di hari-H SBMPTN. Gue udah usaha gila-gilaan untuk hari ini, dan gue blank. Ya, mungkin ini yang terbaik buat gue. Gue cuma mau nangis.

Gue nangis sekalian beser bhahah… terus gue balik lagi ke kelas. Gue inget tadi pagi bapak gue bekelin susu, gue pun minum. Gue nenangin diri kalau masih ada TKPA. Semangat Dil! Nggak lama, lembar biodata dibagiin lagi. Gue ngisi kayak biasanya, dan saat itu kondisi masih aman. Terus pengawas ngebagiin soal TKPA yang masih disegel.

Cobaan Lainnya

Begitu bel tanda ujian TKPA mulai bunyi, mendadak gue kebelet pipis. Ya ampuuun… tadi istirahat gue udah beseeer. Gue memutuskan untuk nggak ke WC dan mulai mengerjakan. Nggak lama, tiba-tiba perut gue sakit. Banyangkan pemirsa, lo lagi kebelet pipis dan sakit perut, terus lo disuruh ngerjain soal. Apa yang terjadi?? Betul sekali! Gue nggak bisa mikir. Tapi gue tetep keukeuh nggak mau ke WC. Gue ngerjain dengan jawaban yang entah dapet dari mana. Soal Bahasa Inggris, gue udah nggak bisa konsen sama sekali. Akhirnya gue cari soal yang kira-kira bisa gue jawab tanpa liat teks. Untungnya ada beberapa. Gue udah pasrah banget deh. Waktu bel selesai bunyi, gue nggak nunggu pengawas ngambil lembar jawaban gue. Gue langsung kumpulin, ngambil tas, dan lari-lari ke WC. Udah kebelet bro!

Gue keluar WC dengan lagi-lagi pengen nangis. Gue pun pulang dengan Bapak gue.

“Gimana Dila soalnya?” tanya Bapak gue. Gue nggak jawab, takutnya malah nangis.

Bapak gue tanya lagi, dan bener aja gue langsung nangis lagi. Di jalan, gue nangis terus. Bapak gue traktir bakso, gue tetep nangis, bahkan sampai rumah pun gue masih nangis. Padahal hasilnya belum keluar, tapi gue udah sedih duluan. Walaupun begitu, gue tetep berdoa supaya diberikan yang terbaik, karena kita nggak tau apa yang akan terjadi.

 Setelah SBMPTN

 Ikut Ujian Mandiri

Oh iya, beberapa hari habis SBMPTN ini gue pulang kampung. Main dulu malah ngehehe… refreshing laah…

Setelah SBMPTN, gue yang tadinya nggak daftar Ujian Mandiri sama sekali minta ke Bapak gue untuk daftar Ujian Tulis Masuk IPB (UTMI). Kali ini, gue bakal lebih nyiapin mental. Materinya pun gue belajar dari yang SBMPTN karena IPB nggak nyebar soalnya untuk umum, jadi disearch kayak gimana juga nggak bakal ketemu. Gue belajar lagi buat UTMI, walaupun kali ini, gue belajarnya lebih santai. Gue sempet nonton 2 drama korea malah hoho…

Tapi seperti yang sudah gue bilang, gue lebih nyiapin mental untuk yang satu ini. Waktu itu gue test di Cirebon. Gue masuk ruangan test dengan senyuman, dan keluar dengan senyuman. Alhamdulillah, lancar jaya! Seriusan deh, gue keluar kelas sambal senyam senyum =))). Bisa dibilang, ini bales dendam gue ke SBMPTN.

Abis itu? Gue sama sekali nggak buka buku lagi bhahay… tapi gue belajar-belajar skill lain kok. Dari SBMPTN ini, gue belajar tentang kerja keras dan belajar betapa berharganya waktu kita #mancooy.

Pe-ngu-mu-man

Dua bulan kemudian, gue udah deg-degan karena… sebentar lagi pengumumaaan. Nunggu 1 hari aja rasanya seminggu ? #lebay.

Hari pengumuman. Gue langsung standby di depan laptop. Waktu jam pengumuman, gue langsung buka web pengumuman daaan… halaman error mulu, kebanyakan yang akses kali ya ?.

Setelah hampir 1 jam gue reload-reload sampe tangan gue pegel, akhirnya webnya nampilin tulisan :

“Selamat! Anda dinyatakan lulus seleksi SBMPTN 2016 di : 351104 – SEK. ARSITEKTUR, PERENC & PENGEMB KEBIJAKAN, INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG.”

AAAAA…. Alhamdulillaaaaahh!!!! Sebentar sebentar, gue baca lagi takutnya gue salah baca, ternyata… beneerr gue masuk SAPPK!!  bersyukur banget deh guee!! Alhamdulillah ya Allaah ?…

Kalau kalian tau, bayangan gue waktu buka pengumuman tuh antara satu, gue keterima di ITS, dan dua gue nunggu pengumuman UTMI IPB, tapi ternyata Allah berkata lain :’).  Selain itu juga habis SBMPTN, gue sadar kalau Fisika gue yang paling sedikit jawabannya, gue sempet kepikiran, mungkin gue kurang cocok masuk sipil yang penuh Fisika? Tapi langsung gue lupakan, apapun hasilnya bakal gue syukuri, dan Alhamdulillah… gue masuk SAPPK =’)).

Buset tulisan gue panjang amat dah… Semoga tulisan gue ini bisa memotivasi kalian yang akan menghadapi SBMPTN ya. Pesan gue, nggak ada yang nggak mungkin, gue juga dulu 10 besar dari bawah kok =). Bagi yang nggak bimbel, jangan putus asa, ada niat ada jalan (Gue recommended banget untuk pake Zenius sih ?), dan jangan lupa berdoa untuk diberikan yang terbaik. Kalau gue inget lagi, jawaban gue yang ngasal biar lembar jawaban gue rada berisi, dan jawaban gue sewaktu TKPA yang entah dapet dari mana, mungkin itu cara Allah untuk ngasih tau jawabannya ke gue, Wallahualam =))

Oh iya, bagi kalian yang belum tau apa itu zenius.net, bisa nonton video gratis persiapan SBMPTN-nya dari zenius.net disini. <–klik

Kalau kalian udah tau zenius.net dan tertarik buat beli vouchernya bisa beli di Intip Jurusan (klik gambar di bawah ya). Khusus pembelian voucher zenius.net lewat Intip Jurusan, kalian bisa  gabung ke grup chat Line yang ada guenya disitu. Jadi, bisa tanya-tanya gue disana tentang tips2 SBMPTN !

23 thoughts on “Rangking 10 Besar dari Bawah Bisa Masuk ITB Lewat SBMPTN”

  1. kak,,,aku jg ikut zenius,,, tapi masih belum bisa ngatur belajar yg efektif itu gimana. boleh minta tipsnya dong!! MAKASIH…

    1. Aku juga dulu awal awal gituu. Waktu itu pas mau belajar malah tidur lah, makan dulu, dll akhirnya belajarnya bentar doang. Waktu itu aku gitu karena kurang termotivasi gitu dehh. Jadi aku saranin kuatin dulu niatnya. Inget inget lagi kenapa kamu harus usaha, bisa juga nih nonton Eddie The Eagle, itu film memotivasi banget sih. Waktu itu akhirnya aku ngerasa harus usaha keras karena aku nggak tau minat aku apa, dan aku pengen banget tau jurusan apa yg bakal aku dapetin kalau udah mencoba usaha maksimal. Kepanjangan hehe, Mangat yahhh

    1. Ngga begitu inget sihh, ga ngitung juga soalnya fokus ngerjain soal 🙁 waktu abis sbmptn masih inget kira-kira berapa tapi sekarang udah lupaa

    1. Bukan pengetahuan, lebih ke logika, tapi tetep harus latian sama ada juga trik-triknya biar logikanya ngga kejebakk

  2. Hallo kakak Adilah Nidaul Yumna, kak, menurut kk nih, sy tipikal org yg suka menghitung, berurusan dengan data2, dan juga suka bekerja sendiri. Jurusan yang menurut kk cocok untuk saya apa? Sekian. Terima kasih.

    1. Kalo itu saya kurang tau juga hehe, coba tes sidik jari/psikotest aja, semoga cepet nemu passion nya yaa

    1. Mulai explore banyak haal. Caranya bisa coba baca buku jurusannya anak kuliahan belajar apa ajaa, terus doa hehe

    1. Maaf baru bales 🙁 usaha sama doa aja dulu, insya Allah kalo Tuhan liat kamu sungguh-sungguh bakal dibales

  3. Yaallah yaa rabbi kaa,ga nyangka yaaa. emang rejeki dan nasib kaka buat masuk disitu. semoga aku bisa kaya kaka yaaa:)hehee

  4. kak saya malah dituntut sm tante dan mamah saya di jurusan farmasi dan saya mau nga mau harus nurutin itu btw saya kls 12 kak 🙁 dan saya bingung yg lebuh parahnya lagi saya ga suka farmasi

    1. Mungkin coba cari tau dulu kuliah farmasi itu kayak gimana. Coba liat buku pegangan yg kuliah farmasi/liat kegiatan anak farmasi ngapain aja. Soalnya kadang yg kita anggap keren justru gacocok sama kita. Minta pengertian juga ke ortunya, semoga dapet restu buat kuliah di jurusan yg kamu pengen yaa

Komen disini untuk bertanya. Jawaban akan otomatis dikirim ke email kalian !!!

Your email address will not be published. Required fields are marked *