Pend. Seni Musik UPI (Hilmi)

Hey intipers, saya Hilmi Ridha Mahardika, biasa dipanggil Hilmi/Himli/Him/Hil/Mimi/Imi/apapun lah terserah kalian :’) haha. Saya mahasiswa Pendidikan Seni Musik di Universitas Pendidikan Indonesia (UPI Bandung). Sekarang ini saya berada ditingkat akhir perkuliahan, jadi jarang ke gedung lama FPSD lagi buat latihan alat musik 🙁 *jolcurhat. Oke langsung aja, penasaran ga sih gimana rasanya kuliah di jurusan musik? Saya bakal ceritain pengalaman yang dialami selama kuliah di Seni Musik UPI, ini mah pengalaman pribadi ya jadi bisa aja ada orang yang sejurusan tapi pengalamannya beda haha

Dengan bermodalkan ilmu perkusi yang didapat waktu SMA, saya nekat memilih jurusan ini padahal gabisa nyanyi, gabisa gitar, gabisa piano cuman bisa tukal-takol (baca: pukul-pukul), sedih teu? Teu oge sih. Akhirnya saya diterima dan berkuliah di Jurusan Pendidikan Seni Musik UPI. Nah, di semester 1 mata kuliahnya belum terlalu “kemusik-musikan” dan lebih di dominasi sama MKDU (Mata Kuliah Dasar Umum) kaya Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, PAI, Landasan Pendidikan, dsb. Dan mata kuliah musiknya juga masih teori yang dasar-dasar ada Teori Dasar Musik 1, Titi Laras 1, yang prakteknya ada Piano Dasar sama Vokal Dasar. Di mata kuliah TDM 1 kita bakal mempelajari cara baca-tulis notasi balok dan teori musik barat, kalo Titi Laras 1 sama kaya TDM tapi ranahnya di musik karawitan (tradisional). Nah buat mata kuliah prakteknya kaya piano dasar sama vokal dasar, asal kitanya ga males latihan pasti bisa lah sok dijamin haha.

Berlanjut ke semester 2 mata kuliah MKDU semakin berkurang dan mata kuliah teori dan praktek musik bertambah kaya Sejarah dan Analisis Musik Nusantara 1, Sejarah dan Analisis Musik Barat 1, Vokal Daerah, Gamelan Pelog Salendro Dasar (GPS) sama Paduan Suara dan sisanya mata kuliah berjenjang/berkelanjutan dari semester 1 yaitu TDM 2 dan Titi Laras 2. Oh iya, di semester 2 ini ada satu mata kuliah yang mengharuskan mahasiswanya memilih salah satu instrument yang akan diperdalam namanya mata kuliah Instrumen Pilihan atau istilahnya Spesialisasi, mata kuliah ini nih yang biasanya bikin galau soalnya berkelanjutan sampe 4 semester kedepan dan kalo udah milih instrument yaudah berarti dia mempelajari instrument itu sampe 4 semester selanjutnya, biasanya kalo instrument yang dipilihnya ga cocok dipertengahan kuliah antara semester 4 atau 5 suka ada yang pindah instrument dan itu harus ngulang lagi dari Instrumen Pilihan 1 :’) Instrumen yang bisa dipilih di Seni Musik UPI: INSTRUMEN PIANO, INSTRUMEN GESEK (Violin, Viola, Violoncello, Contra Bass), INSTRUMEN PETIK (Gitar, Kecapi), INSTRUMEN TIUP (Flute, Oboe, Clarinet, Saxophone, Trumpet, Trombone, French Horn, Suling), INSTRUMEN VOKAL (Vokal Barat, Vokal Daerah). Nah kebetulan pas saya mau milih instrument perkusi ternyata ga ada, soalnya kata senior-senior dosennya sibuk jadi pemusik di OVJ dan memutuskan untuk tidak mengajar lagi, lalu dihapuskan lah INSTRUMEN PERKUSI itu dari mata kuliah instrumen pilihan 🙁 Akhirnya saya memilih instrument tiup (suling) sebagai pelarian karena ga ada spesialisasi perkusi. Alhamdulillah cocok dengan instrumen suling, dan sedikit demi sedikit mulai tampil sebagai pemain tiup.

Foto saat bermain instrument suling di TP Jazz Bandung 2016

Biasanya di semester 4-6 anak seni musik suka kebanjiran job, manggung sana sini dan mengabaikan kuliah. Itu yang suka bikin “bangkar” kuliah anak seni musik dan berujung cuti terus lama-lama ilang weh dari kampus saking sibuknya dan engga meneruskan kuliahnya. Ga sedikit mahasiswa yang memilih meninggalkan kuliahnya setelah mengenal dunia musik diluar yang lebih menjanjikan. Untungnya saya tidak seperti itu, asalkan kita bisa ngatur waktu antara kuliah dan manggung pasti aman-aman aja haha.

Mata kuliah di seni musik kebanyakan praktek dan membutuhkan latihan yang berkelanjutan, jadi jangan aneh kalo banyak anak seni yang suka bobo dikampus soalnya harus banyak latihan biar UAS nya lancar. Oh iya karena ini Jurusan Pendidikan Seni Musik jadi mata kuliah yang menunjang buat nanti bekal kita mengajar disekolah juga cukup banyak misalnya Evaluasi Pembelajaran Musik, Media Pembelajaran Musik, Metodologi Pembelajaran Musik dan mata kuliah pembelajaran lainnya.

Foto saat proses latihan mata kuliah Gamelan Bali

Sejauh ini mata kuliah yang paling berkesan buat saya adalah matkul komposisi, aransemen dan Direksi 2 soalnya di matkul komposisi ini menuntut kita untuk membuat suatu karya komposisi musik dengan ide gagasan yang unik dan menarik dan dosen matkul ini juga masih sering berkegiatan didunia komposisi. Kemudian aransemen, matkul ini mempelajari teknik-teknik mengaransemen musik dalam berbagai format, misalnya format acapella, paduan suara, brass ensemble, woodwind ensemble hingga format orchestra. Dan satu lagi matkul Direksi 2, berkesan karena matkul ini merupakan matkul studi lapangan yang mengharuskan kita memilih salah satu SMP di Kota Bandung atau Cimahi lalu melatih paduan suara di SMP tersebut, dan UAS nya yaitu mengikuti lomba padus SMP se-Kota Bandung dan Cimahi yang diselenggarakan sama adik tingkat kita.

Foto saat melatih paduan suara siswi SMP, mata kuliah Direksi 2

Lulusan dari Pendidikan Seni Musik banyak yang menjadi tenaga pendidik di SMP maupun SMA karena memang lulusannya diharapkan jadi tenaga pendidik yang kompeten dibidangnya, tapi ada juga yang menjadi musisi dan jadi pemusik di berbagai stasiun tv swasta, yang ngeband juga ada, yang jadi guru sambil ngeband juga ada, jadi guru di tempat les juga banyak, yang bikin music entertainment buat musik wedding juga ada, yang ngelanjutin kuliah ke S2 juga banyak, berbagai macam kemungkinan lah pokoknya hahaha jadi jangan takut buat kuliah di seni musik, banyak yang berpikiran udah lulus nya mau jadi apa nanti? Kalem aja, kata Ridwan Kamil juga “Pekerjaan paling menyenangkan didunia adalah Hobi yang dibayar”. Ya kalo jadi guru “berpenghasilan tetap”, kalo jadi musisi “tetap berpenghasilan”, kalo jadi guru sekaligus musisi berarti “berpenghasilan tetap dan tetap berpenghasilan”. Pokona mah enjoy mau kuliah dimanapun yang penting kahatean. VIVA LA MUSICA! HEBATAN ! Oh enya kalau ada pertanyaan langsung aja tanyain di kolom komentar 🙂

follow_intipjurusan_COMPRES

Hilmi Ridha Mahardika

Saya mahasiswa seni musik UPI tingkat akhir. Spesialisasi instrument suling. Kesibukan saat ini PPL di SMAN 6 Bandung dan sedang menyusun skripsi biar cepet lulus, Amin. Soundcloud: https://soundcloud.com/hilmiridha

Kode Konten : X145

12 thoughts on “Pend. Seni Musik UPI (Hilmi)”

  1. Kak saya sudah bercita-cita dari dlu ingin masuk ke seni musik,insa alloh saya tahun skrng akan melanjutkan kuliah ke seni musik upi,dan semoga keterima amin,kak saya ingin bertanya apakah saat masuk ke fakultas seni musik saat ospek rambutnya di gundul atau ngga?hehe izin bertanya kan

    1. Amin, semangat ya!

      kalo itu tergantung kebijakan panitia masa bimbingan (ospek) nya, kalo dulu pas zaman saya, semua laki-laki disuruh disamain sama rambut yang paling pendek. kalo ada yang gundul samain sama yg gundul, kalo ga ada ya gausah gundul, pokonya samain sama yang terpendek se jurusan seni musik haha

    2. oh iya kak , kan aku les ya dipurwa gtr klasik sama vokal , baru grade 2 . kalo di upi , ada ga jurusan misalnya gitar klasik aja ? . terus kan dari tasik suka jarang keterima ya masuk upi bandung , kalo pas daftar nya pake sertifikat purwa, fls2n ,o2sn kira kira bisa keterima ga ya ?

  2. Kak, saya dari smp pengen bgt masuk seni musik, ntah knp selama sma saya kurang persiapan:(, jujur saya ga bisa apa apa, nyanyi cuma bisa aja, gitar masih gembrengan apa ya, keyboard yg bisa lagu itu itu aja, perkusi bisanya perkusi timur tengah itu juga msh dasaaar bgt. Saya mau nyoba sbmptn, tp takut pas test seninya kak. Barangkali kakak tau test sbm gimana, mau minta infonya ttg sbm seni musik, barangkali juga kakak punya tips gitu kak.. makasih

    1. Halo eva, jgn minder, dulu juga saya gabisa apa-apa, cuma modal main perkusi haha

      Tes prakteknya mah, biasanya solfegio, ritmik, keterampilan, sama wawancara

  3. kak, saya suka banget sama musik udah dari kecil. sekarang saya udah 12 sma, di sma saya ikut vocal grup gitu kak, jadi bisa nyanyi “dikit” sama main gitar tapi yang biasa biasa aja. saya pengen masuk jurusan musik, tapi orang tua kurang yakin sama profesinya, kira kira punya tips ngga kak?

  4. Kang may Tanya , kalo mau masuk seni musik 2017-18 lewat jalur undangan bisa ga ? Trus kebetulan say punya prestasi

  5. Hay kak! Saya juga pengen banget masuk jurusan seni musik di UPI. Karena emang dari kecil udh suka banget sama musik. Tapi belum bisa apa apa;( nyanyi belum bagus, main gitar ya gitu gitu aja, bisa juga gamelan sih. Pokonya doa’in aja biar bisa lulus test buat masuk jurusan itu:’) skrg saya kelas 11 sma, 2 tahun lagi yaa semoga;’)

    Sukses juga buat kakak yaa!!

  6. Kak mau nanya ,Kaka sendiri kalau ngebagi waktu nya antara manggung sama kuliah itu gimana?kan kalau jadwal manggungnya padet juga kuliah nya ga kepegang ..jadi gimana tuh ka bagi waktunya supaya bisa pinter-pinter bagi waktunya ..nuhun a

Ayo komen disini untuk bertanya ke penulis ! Kami akan kirim balasan melalui email

Your email address will not be published. Required fields are marked *