Pend. Bahasa Arab UPI (Astri)

بســـم الله الرحمــــن الر حيـــــم

انا طلبة من قسم تعلـيم اللغة العربية

بجامعة إندونيسييا التربوية


 

Jangan diaminin ya! Itu bukan doaaa. Haha. Suka trauma kalo ngomong arab apa aja pasti diaminin -_- so? Intipers kalian akan ketambahan satu lagi artikel intip jurusan di UPI yeay!

Halo, Saya Astri Dahliani

Mahasiswa (semester lima) Pendidikan Bahasa Arab

Universitas Pendidikan Indonesia

Pake bahasa arab jangan? Jangan dulu deh yah haha nanti keburu berkunang-kunang matanya liat arab gundul, kan ga lucu kalo besoknya muncul di lain tudey: Ribuan Netizen Keracunan Arab Gundul terus saya langsung diboikot, dideportasi ke Saudi terus diadopsi King Salman jadi mantu haha

Thayyib. Buat adik-adik ku sayang nih atau teman-teman sejawat (re: mahasiswa juga dimanapun berada) aku mau klarifikasi dulu nih hehe sebelum kita lanjut. Jadi, Plis atulah kita emang anak arab yah da tapi bukan berarti kita teh orang arab. Kadang, teh yah suka sedih kalo ada yang nyinyir ih naha arab teh kitu arab teh kieu naha teu dicadar, naha teu jenggotan, naha teu tiasa ieu teu tiasa eta. Punten ini mah, kita juga sadar dengan stereotip yang melekat pada jurusan kita teh berat, tanggung jawab dunia akhirat. Kita teh sedang berproses menuju ke sana jadi sabar yah jangan digituin lagi yah, da kita juga mahasiswa, anak muda, anak Indonesia yang makan nasi, makan tahu bulet, minum fanta, minum susu ultra, nonton drama korea, main mobile legends, baca lain tudey, baca webtun L maka dari itu, ayo dukung kami! (ga sekalian bikin petisi di change.org atau kitabisa.com teh?)

Udah udah jangan dilanjutin nanti sedih.

AHLAN WA SAHLAN!

Kita kenalan dulu yah sama departemen aku. Dulu namanya jurusan, sekarang diganti jadi Departemen Pendidikan Bahasa Arab. Bahasa arab merupakan salah satu departemen yang ada di FPBS (Fakultas Pendidikan Bahasa dan Sastra) kami sehari-hari kuliah di Lt. 3 Gedung Fakry Gaffar yang punya besmen dan atm pribadi wkwkw. Nah! Bahasa arab UPI cuman punya satu konsentrasi yaitu pendidikan bahasa arab, jadi ga ada sastra arab murni nya atau nondik nya.

Untuk memperoleh gelar sarjana di bahasa arab UPI, setidaknya kita harus menyelesaikan kurang lebih 140 sks (sistem kredit semester) yang ditempuh selama delapan semester. Ini tergolong banyak lho di UPI! Kenapa coba? Soalnya, selain mata kuliah kebahasaaraban, kita juga mempeleajari mata kuliah agama islam dan  kependidikan. Kok gitu teh? Iyaaa jadi ini itu ada ceritanya? Mau tau? Sini ngobrol langsung, nanti prolognya kepanjangan J

Kita bahas yang ini aja yaaa..

  1. Belajar apaan teh? Ngomong arab terus yah teh? Kitabnya dari arab semua yah teh?

Nah! Kalo ini memang tidak bisa dipungkirii haha. Kami sehari-hari dicekokin empat bahasa kalo kuliah, bahasa arab, bahasa indonesia, bahasa sunda, bahasa kalbu juga biar melow. Tergantung mood asatidz (re: dosen-dosen)  nya juga sih mau ngomong apa. Mata kuliah kita ga hanya bahasa arab kaya nahwu, sharf tapi juga keagamaislaman dan kependidikan. Buku-bukunya juga fifty-fifty lah. Ada yang dari full arab ada juga yang karangan dosen jadi lebih manusiawi. Yang ga manusiawi itu kita belajar ilmu linguistik dengan istilah-istilahnya yang maha dahsyat tapi pake kitab Arab! Pake buku berbahasa indonesia aja belum tentu ngerti kan? Tapi itu menu semester lima sih eheheheh

  1. Tugas nya ngapain aja teh? Disuruh hafalan alfiyah sama jurumiyyah?

Haha, enggak. Kita perguruan tinggi umum. Jadi, masih standar lah. Tugas standar pasti hafalan mufradat atau kosakata, hafalan tashrifan atau morfologi bahasa Arab, terjemah, terus presentasi makalah sampe mati hehehehe. Nah makalah ini nih yang kadang bikin mabok wkwk sepele sih tapi kadang ada dosen yg mau makalahnya perfect kaya ed sheeran. Jadi kita harus ngikutin Pedoman Penulisan Karya Ilmiah UPI yang bisa kamu unduh di upi.edu (T-T) jadi kita harus kerja ekstra nyari referensi dan mengurangi copas dari internet soalnya dosen nya sekarang punya alat canggih buat mendeteksi makalah itu plagiat apa engga. Alhasil, kita udah ngerasain gimana sakitnya tulisan kita dicoret-coret pake spidol snowman L

Sebenulnya, tugas-tugas kayak gini mah biasa ajaa haha cuman karena kita nya kali ya yang suka nunda-nunda jadi rasanya lelah ketika hari kamis tugas makalah akhlak bertemu dengan tugas terjemah lalu jatuh cinta dan melahirkan tugas PKM! (Program Kreativitas Mahasiswa) ini tugas masih hangat banget wkwk. Itu yah rasanya ga mau kuliah, mau akad aja sama payung teduh L

  1. Mata kuliah yang paling berkesan teh?

Heum. Kalo kata aku yah, dosen sih yang berkesan. Soalnya mata kuliah kami diampu sama dosen yg itu-itu ajaa jadi karakteristik mata kuliah mengikuti dosen yang mengampunya. Jadi daripada nyeritain mata kuliah mending nyeritain dosennya aja sekalian. Mayoritas dosen di bahasa Arab upi itu laki-laki, hanya ada satu ibu dosen yang paling cantik. Oh iya, Bisa dibilang, kita juga punya paling banyak profesor loh di FPBS! Karakter beliau-beliau ini unik-unik. Ada yang tegas, selaw, pemberi nilai A, pemberi nilai E, yg bikin ngantuk, yg murah senyum, yg murah tugas (apa itu murah tugas? maksudnya, yg paling sering ngasih tugas hehe), yg disiplin waktu, yg ga disiplin waktu juga ada hihi afwan ustadz, yg rajin masuk, yg jarang masuk, yg ganteng dan kalo senyum suka bikin salting juga ada hehe, tapi udah punya istri yaaa!

Beliau-beliau sangat luar biasa dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Semoga Allah Swt merahmati mereka semua yaa dan mereka panjang umur, sehat, jadi bisa ngajar teruss . Jujur aja yah, aku kalo belajar di kelas tuh dikit banget yang didapet jadi mutlak harus cari ilmu tambahan lagi di luar. Bukan karena asatidz nya gak ngajarin, karena emang gitu di kuliahan kan. Mereka lebih banyak memberi nasihat buat hidup, kadang tiba-tiba jadi suka ada sesi muhasabah dadakan. Yah, dari sanalah kita berproses menuju sholeh seperti yang diharapkan orang-orang. Ada ustadz yang selalu membuka perkuliahan dengan doa dan nanyain kita tahajjud ga semalem? Bayangin dong! Dimana ada yg kayak gini?

Dan dari mata kuliah yang mereka ampu, mereka selalu bisa untuk mengarahkan kita kepada tauhidullah, akhlak, birrul walidain dan lain-lain. Dan yang paling aku ingat yah, baru aja minggu kemarin, si ustadz yg kalo senyum mengalihkan duniaku bilang: kalo baca arab gundul hati-hati, jangan asal aja. Pikirin dulu, rasionalisasikan dulu, bener gak kalo dibaca gini, logis gak, ada artinya gak? Sama kaya kita mau bicara, pikirkan dulu apa akibatnya. Deg! Kurang lebih gitu lah intinya. Jadi, ada banyak nilai yang bisa kita ambil kalo kita berilmu dan bijaksana.

  1. Kalo bahasa Arab nanti kerja nya apa?

Oh itu mah tergantung usaha kamu dan takdir Allah, hhehe. Ga deng! Mayoritas alumni kami bekerja sebagai guru di SMA, MA dan PonPes. Ada juga yg jadi penerjemah, penulis, PNS, perbankan, wirausahawan bahkan politisi. Kerjaan mah gampang da sekarang asal kalian punya tekad, usaha, ridha Allah dan orang tua kalian bisa jadi apa aja yang kalian mau

Cut! Bungkus! Sebenarnya, masih banyak yg mau aku ceritain, tapi karena terbatas oleh ruang dan waktu jadi kita cukupkan aja ya ngintip ngintipnyaaa heheh. Silahkan bertanya di kolom komentar, terima kasih sudah membaca semoga bermanfaat yaaa

Sebagai hadiah, nih aku kasih foto-foto kehidupan aku sebagai mahasiswa bahasa Arab UPI

Gambar 1.
Aku waktu jadi panitia ospek jurusan 2017

 

Gambar 2.
Perkuliahan terakhir mata kuliah umum Pendidikan Sosial Budaya bersama Ibu Heny Mulyani, M. Pd

 


Tentang penulis: Astri Dahliani

Mahasiswa semester lima di Departemen Pendiidkan Bahasa Arab – FPBS UPI, apapun tentang saya dapat kalian lihat di dalam blog pribadi saya. Saya menyukai drama korea, jajan kuliner dan shopping swalayan.  Aktif aebagai supplier Strong Acid dan Beauty Water

Private account: IG: @striastri | Blog: astridahliani.wordpress.com

Bussiness account: Line at: @hlo8423f

Kode Konten: X268

14 thoughts on “Pend. Bahasa Arab UPI (Astri)”

  1. Waw menarique, aku tersenyum (sama yg mengalihkan dunia ituloch)

    Arabiyyah Arabiyyah Bismillaah!

    Cat:
    Ga Arab kalo ga gelar 3 ceria!

  2. Assalamualaikum teh, mau tanya nih, buat yg mau masuk pendidikan bahasa arab upi ini banyak yg dari pesatren atau MA ga sih? Atau ada yang dari umum juga?

  3. Waalaikumsalaam warahmatullaah Re. Terima kasih sudah bertanya. Iya, banyak lulusan ma’had ataupun MA yg masuk PBA UPI tapi ada juga kok yg dari umum. Tteh sendiri dari SMA negeri. Kamu dari ma’had?

  4. Assalamu’alaikum ukhty.. Syukron ukhty artikelnya sangat membantu dan menginspirasi. Semakin meyakinkan saya untuk (Insha Allah) melanjutkan studi di PBA UPI tahun mendatang. Ukhty, saya mau tanya. Di PBA UPI kan biasanya berasal dari Ma’had.. Nah teman-teman ukhty di sana ada yang dari luar Bandung gitu teh? Jakarta misalnya.. Ohy teh kalau boleh tau teteh masuk UPI melalui jalur apa teh??

    Saya tunggu jawabannya ya teh.. Syukron Katsiron..

    1. Waalaikumsalaam warahmatullah alfiyanti, terima kasih sudah membaca dan menulis komentar :).
      Wah, alhamdulillaah pilihan yg bagus sayang. Ada kok say yg dr jakarta, tangerang, bekasi. Tteh sendiri sari bekasi. Teteh masuk lewat jalur SBMPTN sayang.

      Maaf ya baru dibales, abis UAS hehe

  5. Assalamu’alaikum..
    kak saya mau nanya, saya pengen masuk jurusan b.arab, tapi saya lemah di jurumiah tapi saya mahir di sharaf. Menurut kakak bagaimana lanjutan apa jangan??;^

    1. Waalaikumsalaam warahmatullaah ade.. Terima kasih sebelumnya, intinya sih kamu suka bahasa arab secara keseluruhan atau engga? Karena kaya jurumiyyah sharf nahwu balaghah dll itu kan cabangnya aja gpp kalo ga dikuasai satu dua. Kaya temen tteh jago qawaid tapi lemah muhadatsah, ttep kok hehehe. Lanjut aja kalo kamu suka 🙂

Ayo komen disini untuk bertanya ke penulis ! Kami akan kirim balasan melalui email

Your email address will not be published. Required fields are marked *