Kebidanan UGM (Titin)

Haii guys, perkenalkan namaku Titin Setiyani.  Aku adalah alumni dari kebidanan D4 UGM 2012. Mungkin sebagian ada yang tahu bidan itu apa, tapi temenku sendiri dari jurusan lain ada lho yang tidak tahu. Jadi tak kasih tahu dulu ya, Bidan itu apa. Bidan itu adalah orang – orang yang bertugas menolong persalinan (orang lairan) dan tidak terbatas hanya itu aja, bidan itu juga menjadi teman wanita di keseluruhan hidupnya. Karena mulai dari bayi lahir, bila bayinya perempuan dia mau nggak mau harus berhubungan dengan bidan selama hidupnya. Pertama, bayi lahiran sama bidan, remaja ketika udah mens hubungannya sama bidan, mau nikah suntik TT ke bidan tapi harus bidan yang ada di Puskesmas, lairan bisa sama bidan bisa sama dokter, jadi ibu- ibu pasang KB sama bidan, dan ketika lansia udah mulai menopause sama bidan lagi. Jadi, seluruh hidup bidan barengan gitu sama bidan. Bahasa inggrisnya bidan tuh Midwife (pendamping istri, dalam artian luas wanita). Karena selalu berhubungan perempuan, maka masalah yang dihadapi bidan itu nggak jauh – jauh kok dari masalah perempuan. Perempuan yang lagi lairan, perempuan yang mau pasang Kb (Kb pil, suntik, IUD, implant) semuanya bisa ke bidan.

Mata kuliah kami banyaaaaaaakkk banget prakteknya, semester 2 aja aku udah mulai praktik di rumah sakit. Awalnya beneran deh gemeteran gitu deh ngitung Tensi orang tapi lama – kelamaan bakal jadi biasa kok. Mata kuliahnya memang kebanyakan praktik di laboratorium kalo nggak di RS, Rumah Bidan atau kalo nggak di Puskesmas kayak matkul KDK (Keterampilan Dasar Kebidanan) isinya kayak nginfus, ngitung Tensi, ngukur urin, hal – hal yang semua nakes harus bisa melakukannya. Terus ada juga PKK (Praktik Klinik Kebidanan), kalo matkul PKK ini kayak Conan deh, soalnya berjilid – jilid ada PKK 1, PKK 2 dst gitu trus setiap PKK punya misi yang harus diselesain wkwk udah kayak Naruto aja. PKK 1 harus udah nolong persalinan 5 gitu contohnya. Mata kuliah yang lain juga ada, kayak kewirausahaan, filsafat kebianan, ISBD (Ilmu Seni Budaya Daerah). Banyaaaaakk banget deh. Trus perlu kalian tau kalo kita punya matkul wajib yang setiap mahasiswanya harus lulus kalo ngga lulus berarti harus ngulang semester bareng adek tingkatnya.. rada sereeeem sih, karena banyak juga temenku yang akhirnya harus ngulang dan sampe sekarang belum lulus.

Praktik di laboratorium

Kalau tugas dari dosen ngga jauh – jauh kok dari praktikum, presentasi, dan laporan. Tapi tugas yang paling tidak akan terlupakan adalah nulis ASKEB (Asuhan Kebidanan). Setiap selesai praktik lapangan itu kita harus nulis askeb yang berlembar – lembar pake bolpoin biru, wajib biru nggak boleh hitam. Katanya biar ngga copyan dari temennya. Itu Ya Allah ya Rabbi capeknya minta ampun. Kujelasin dulu ya, jadi setiap kita praktik di lapangan kita dikasih misi buat nyelesain target askeb contoh PKK 2 target askebnya 50, jadi kalian harus dapet pasien 10 persalinan, 10 bayi yang diimunisasi, 30 orang berKB. Nah, kalau targetnya 50 maka 50 laporan itu harus kalian tulis. Karena aku termasuk deadliner parah biasanya laporan itu kutumpuk gitu baru tak tulis di akhir akhir. Jadinya banyaaaaakk banget laporannya, ngerjainnya itu dari pagi ketemu pagi lagi pernah dehhh. Terus ada lagi tugas dari dosen yang masih terngiang – ngiang sampe sekarang ngerjain tugas dilab sampe tidur di lab. Jadi kalo di prodiku itu kita diwajibkan bikin video pembelajaran sebelum kita tes bareng dosen. Jadi, kalo kita kedapetan praktik cuci tangan ya mau ngga mau kudu dibikin. Padahal tau sendiri kan lab itu terbatas alatnya, jadi pernah kelompokku kebagian bikin bikin video itu sampe malam sekitar jam 12an malem, kita tuh cewek semua lhoo jadi pas keluar kampus gitu, ngelewatin lorong – lorong bangunan kampus kadang bikin merinding, maklum kampus dapet gedung lama bikinan Belanda jadi masuk cagar Budaya sehingga nggak boleh diotak atik. Setiap udah selesai pasti kita lari – larian sampe ke tempat parker dan baru aman kalo udah ketemu pak satpam.

Presentasi di kelas

Tapi nggak Cuma hal – hal yang sedih kok yang kushare disini. Ada matkul yang semua anak UGM pasti pengen ngulangnya lagi. Yaaap KKN Kuliah Kerja Nikah wkwk nggak itu cuma plesetan aja, kepanjangannya itu Kuliah Kerja Nyata. Selama 2 bulan kita dikirim ke pelosok – pelosok Indonesia (ada yang dapet kota sih) bareng anak – anak UGM lainnya yang kita tidak mengenalinya sama sekali, tapi ada juga yang udah kenal sih. Biasanya ber 30 orang cowok cewek gitu nanti dikasih tugas sesuai temanya dapet apa. Selama 2 bulan itulah aku jadi punya temen cowok wkwk, karena juju raja semua temenku cewek semua ke kampus temennya cewek, dosennya mayoritas cewek, dan sampe kos cewek lagi kayak pesantren kan. Nah, nanti selama KKN itu kita harus buat suatu program atau alat yang sustainable (bertahan lama, walaupun kita udah ngga disitu tapi barangnya bisa dipake) sesuai jurusan kita. Kalo aku dulu bikin program senam lansia setiap seminggu sekali.

Banyak banget kenangan selama KKN itu, tujuan KKNku waktu itu adalah Banjarnegara yang warganya minim akses buat ke sekolah. Bayangin aja kalo ke sekolah mereka harus berjalan melewati perbukitan yang masih ada babi hutannya, kadang warga liat macam juga daaann parahnya lagi jalanan di sana masih bebatuan, motorku aja sampe putus bagian kabel remnya. Setap hari kita ke rumah – rumah warga di sana melaksanakan program – program kita. Alhamdulillaahnya aku dapat bapak RT yang enaaaak banget udah kayak bapak sendiri. ketemu adek – adek kecil yang selalu antusias kalo pas ada kegiatan mendongeng, dan yang paling nggak terlupakan adalah pas kita diberi surprise farewell gitu. Ituu beneraaaan aku nangis, terharu banget rasanya. Jadi adik – adik yang kita buatin taman baca gitu nyanyiin lagu yang diubah liriknya gitu judul lagunya “Guruku Tersayang” pas bagian “Guruku” diganti nama – nama kita gitu. Terus pas pulang warganya pada kumpul nungguin kita di kantor kelurahan buat sekadar dada sama kitaa. Really precious moment deh pokoknya.

Ada 1 lagi mata kuliah yang paling banget kuinget, yaitu Praktik Komunitas hampir mirip KKN tapi Cuma anak kebidanan aja, Alhamdulillaahnya dulu dipercaya ketua dari masing – masing pedukuhan. Beeeuhhhhh rasanya, bisa bayangin nggak sih kalo rapat isinya perempuan semua, semuanya pengen dingertiin, semuanya pengen dipahamin. Well, tapi itu yang bisa mendewasakanku Cieeeh ga juga sihhh. Mirip KKN sih ada tangis tangisannya gitu, tapi bedanya kita dulu bikin kegiatan yang pada akhirnya bisa digunakan adik kelas buat ikutan PKM M dan dapet perunggu, digunakan temen – temen yang ikutan konferensi di luar manfaatnya luar biasaaaa deh, kayak amal jariyah wkwk. Kegiatannya itu sebenernya sederhana yaitu bikin kader remaja dan posyandu remaja. Biasanya posyandu kan lansia nah itu nggak posyandunya khusus remaja gitu. Daaaan yang paling berkesan itu pas aku nemuin adek adek tatoan yang akhirnya kita diskusi panjaaaaaaang banget terkait kesehatan remaja. Ngerasanya nggak nyangka banget karena aku anaknya pake jilbab gede kok bisa – bisanya dia mau curhat hal yang pribadi sama aku.

Langsung aja yaa, aku bahas alumninya kita, kebanyakan alumninya kita kerja di bidan, jadi enumerator dan ngelanjutin S2.

follow_intipjurusan_COMPRES

Fyi, dulu aku pernah ikut PIMNAS dan alhamdulillaah dapet emas. Boleh kok dicek ig PKM nya kita @mossavanaugm atau ig ku @titin_setiyani. Mosavana itu alat peraga khusus kebidanan dan kita masih jalan tapi jarang ekspos di ig.


Tentang Penulis : Titin Setiyani

Alumni UGM prodi D4 Kebidanan – UGM. Hobi : love the food so much, drama korea, diskusi dan menjadi bagian dari suatu acara. Saat ini lagi mengasah kemampuan kebidanannya di sebuah Klinik di Jogja.

Ig: @titin_setiyani 

Fb: www.facebook.com/titin.setiyani

Kode Konten : X200

Ayo komen disini untuk bertanya ke penulis ! Kami akan kirim balasan melalui email

Your email address will not be published. Required fields are marked *